Suara Murni


MusicPlaylistRingtones
Create a playlist at MixPod.com

Saturday, December 13, 2008

Hari Raya Haji

Umumnya, Hari Raya 'Idul Adha ataupun lebih dikenali juga dengan nama Hari Raya Korban kerana pada hari tersebut kebanyakan umat Islam di seluruh dunia akan mengorbankan sekurang-kurangnya seekor binatang ternakan yang cukup umur. Sejarahnya bermula ketika Nabi Ibrahim telah mendapat wahyu supaya menyembelihnya anaknya Nabi Ismail. Dari situ, kita dapat melihat bahawa ayahnya Nabi Ibrahim begitu taat dan patuh pada pencipta-Nya meskipun itu adalah anak kesayangannya. Maka, bermulalah amalan melakukan korban di seluruh dunia-dunia Islam yang telah disampaikan melalui pelbagai bentuk.

Secara keseluruhannya, proses menjalankan ibadah korban dapat dijadikan iktibar kepada kita sebagai umat Islam kerana ia memerlukan suatu pengorbanan yang besar dalam kehidupan. Sebagai seorang pelajar muslim, kita perlu mengorbankan masa demi mencapai cita-cita kelak. Oleh itu, marilah kita bersama-sama mengorbankan jiwa dan raga demi memperjuang din Islam suatu hari nanti.



Thursday, December 4, 2008

Brothers - Teman Sejati

Sebenarnya, ingin aku tujukan nasyid ini pada seorang teman karib aku yang bernama Abdurrahman Naufal bin Mohd.Hatta. Semenjak aku mengenalinya ketika di tingkatan 2, beliau banyak mengajar aku mengenai kehidupan. Aku bersyukur sangat kerana Allah telah pertemukan aku dengannya. Bagi aku, beliaulah antara yang terbaik dalam kehidupan aku malahan hanya beliaulah yang boleh membuatkan aku tersenyum lebar sehingga sukar untuk diberhentikan. Andai beliau membaca artikel ini, diharap saudara dapat menerima aku seadanya. Hanya Allah sahaja yang tahu mengenai keakraban kita.

Rumahku Ditimpa Bencana

Gambar banglo di atas merupakan rumah kebanggaan aku kerana di sinilah aku mengenal erti kehidupan yang sememangnya penuh dugaan. Setelah aku dilahirkan ke muka bumi ini, rumah ini hampir siap sepenuhnya di bawah rekaan ayah aku sendiri. Malahan, aku bangga dengan kekreatifan ayah aku dalam mereka cipta rupa bentuk rumah ini. Tahun ini genaplah 15 tahun rumah ini bertapak di Kubang Kerian. Aku berasa begitu bersyukur kerana rumah tersebut terbina sebaris dengan masjid. Memang strategik sekali di mana letaknya rumah ini, ayah aku sememangnya bijak mencari tempat yang sesuai supaya boleh membina sebuah mahligai kebahagian kami semua. Cuma, kini aku jarang pulang ke sana kerana aku masih menetap di negeri lain. Kami masih berada di negeri Selangor untuk menyempurnakan tugas masing-masing. Kemungkinan aku akan menetap di sini ketika ayah aku sudah bersara dari bekerja dan aku pula habis belajar.

Sejak akhir-akhir ini, rumah yang aku cintai ini telah hampir dimasuki oleh seorang penagih dadah. Pada masa kejadian, nenek aku sedang tidur dan tiba-tiba ada tangan yang menjolok masuk melalui tingkap. Lalu, nenek aku dengan keadaan cemas terus menjerit menunjukkan reaksi ketakutan. Sejurus kemudian, jiran-jiran sebelah terus mengejar penagih dadah tersebut namun gagal untuk menangkap kembali. Cuma nenek aku berasa lega kerana beg tangan yang diambil itu tidak mempunyai sebarang barang kepentingan termasuklah kad pengenalan. Dalam minggu yang sama, satu kejadian lagi telah berlaku iaitu banjir melanda rumah aku. Tapi, aku bersyukur kerana banjir itu tidak masuk ke dalam rumah tetapi hampir naik ke anak tangga.

Sebenarnya, sudah lama aku tidak pulang ke sana sejak hari raya puasa sebelum ini. Oleh itu, aku akan pulang ke sana untuk menyambut hari raya haji pula pada hari Sabtu jika keadaan banjir di sana kian pulih sepenuhnya. Aku berasa sedikit kecewa kerana pada tahun hadapan aku mungkin tidak berpeluang untuk pulang berkali-kali kerana aku bakal menduduki peperiksaan SPM. SPM jugalah akan menentukan arah tuju aku pada masa akan datang kelak. Aku bercadang untuk menyambung belajar di Jordan mahupun UIA dalam jurusan bahasa Arab dan syari'ah.

Wednesday, December 3, 2008

Hanya Setahun Lagi Aku Di Sini

Sekolah Islam al-Amin Bangi merupakan tempat pertama aku mengutip segala mutiara yang bercahaya. Di sini, aku telah ditarbiyahkan oleh didikan agama yang menyeluruh. Aku berasa bersyukur kerana aku dihantar ke sini dengan pelbagai tujuan. Apa yang aku betul-betul bersyukur ialah aku berjaya mengkhatam al-Qur'an beberapa kali sejak di bangku sekolah lagi. Antara guru yang aku sukar lupakan ialah Mlm.Shamsul dan juga guru-guru yang lain. Andai kata aku tidak berada di sini, mungkin aku masih terpinga-pinga untuk mencari kebenaran di alam yang kian bermasalah dari sehari ke sehari. Inilah tempat yang aku cari.

Kini aku hampir meninggalkan bangunan tiga tingkat di sebelah aku ini kerana hanya lebih kurang setahun lagu aku akan berada di sana. Sebenarnya, aku dan rakan-rakan seperjuangan akan menduduki peperiksaan SPM pada tahun hadapan. Tahun ini aku berada di kelas 4 Ibn-Khaldun bagi aliran sastera ikhtisas. Selama 10 tahun aku di sini, banyak kenangan pahit aku di sini kerana aku telah melalui banyak pengalaman termasuklah boleh belajar di dua bangunan sekolah menengah yang baharu. Gambar di sebelah adalah bangunan kedua yang terletak di tepi padang yang terbentang luas.

Pada masa yang sama, sekolah ini dilengkapi dengan sebidang tanah yang luas untuk dijadikan sebagai padang bola sepak. Segala aktiviti kokurikulum menjadi lebih senang setelah adanya padang yang menghijau mewarnai pemandangan yang menarik dari tingkat atas. Kini, sekolah kami sudah ditumbuhi berbagai-bagai rumah dan kedai yang tumbuh seperti cendawan yang segar. Sekolah aku terletak jauh sedikit dari bandar-bandar kerana sekolah kami terletak di kawasan kampung. Namun, sekarang sudah banyak perubahan yang berlaku seperti jalan raya diperluaskan malahan bertar hitam. Begitu kagum aku dapat belajar di sini.

Secara kesuluruhannya, sekolah ini sememangnya menjadi kebanggaan semua pelajar di sekolah tersebut kerana apa yang mereka harapkan telah menjadi satu kenyataan. Ramai produk telah berjaya dikeluarkan melalui sekolah yang pelajarnya agak bertambah dari tahun ke tahun. Buktinya, bangunan sekolah menengah terpaksa ditambah pada tahun 2007 disebabkan kebanyakan ibu bapa mendaftar di situ kerana mereka mengharapkan anak mereka menjadi antara anak yang soleh dan solehah malahan boleh membimbing orang lain pula di luar sana. Semoga sekolah ini menjadi kenangan terindah dalam kehidupan aku yang makin pancaroba ini.





Tuesday, December 2, 2008

Puisi 3

Siapakah Aku Dipandangan-Mu

Tuhan,
Siapakah aku dipandangan-Mu,
Sudah banyak dosa-dosa ku ini,
Aku sudah buntu sebenarnya,
Hanya pada-Mu aku bertaubat.

Tuhan,
Andai aku terlanjur,
Bantulah diri aku ini,
Aku masih mencari-Mu,
Aku masih di awanan.

Tuhan,
Mulai saat ini juga,
Aku akan mula muhasabah,
Agar Engkau ampunkan,
Hanya pada-Mu aku pasrah.

Skrip Al-Qur'an

Your IP and Google Map location

Skrip As-Sunnah

Media Massa